Bengkulu UtaraDaerah

“Molek” Di lebong tandai Terguling

Bengkulu Utara rafflesianews.com – Sangat Ironis Perhatian Pemerintah Kabupaten Bengkulu Utara tak Kunjung dirasakan oleh Masyarakat Lebong Tandai,Janji akan dibuka Akses jalan tapi hingga saat ini tidak terrealisasikan akibatnya Laka Tunggal kembali terjadi dialami Transportasi Molek hingga terguling, Kamis (14/2) Sekitar pukul 07.00 WIB.

Dilansir dari media Radarutara.id Penumpang yang menjadi korban berjumlah empat orang yakni One, Surya, Dana dan Roni.

Informasi yang berhasil dihimpun satu diantara empat korban ada yang tersiram air panas dari mesin penggerak Molek dan tiga korban lainnya mengalami luka memar pada bagian kepala, kaki dan badan. Hingga berita ini diturunkan, keempat korban yang sempat dibawa ke Puskesmas Perawatan Napal Putih itu, dalam kondisi selamat dan dapat melanjutkan perjalannya kembali ke Desa Lebong Tandai.

Dikonfirmasi awak media, Kades Lebong Tandai, Supriadi membenarkan insiden laka tunggal gerbong Molek yang menyebabkan empat warga terluka. Diceritakan Kades, kronologi kejadian bermula saat kendaraan Molek yang diduga dikendarai oleh mantan Kades Lebong Tandai itu melaksanakan perjalanan dari Air Tenang menuju Desa Lebong Tandai. Sesampainya di jalur Sumpit, akibat kondisi tanah penahan di jalur rel perlintasan Molek labil dan longsor membuat kendaraan Molek yang mengangkut empat orang itu, terbalik hingga keluar dari rel.

“Gara-gara tanahnya labil, longsor dan membuat rel yang dilintasi Molek miring sampai terbalik. Dulu jalur ini sudah diperbaiki lewat program Bakti TNI. Tapi
begitulah, perbaikan yang pernah kita lakukan tidak bisa menjamin akses transportasi kita aman. Buktinya hari ini insiden kecelakaan kembali terjadi,” terang
Kades.

Kades berharap, wacana pembukaan akses jalan darat ke Lebong Tandai tidak ditunda-tunda lagi oleh pemerintah daerah karena menurut Kades, jika kondisi
dibiarkan maka akan terus memakan.

“Ini lah alasan kenapa kami benar-benar mendesak pemerintah agar merealisasikan jalan darat. Kami tidak ingin kecelakaan terus terjadi sampai menimbulkan korban jiwa. Pemerintah harus memikirkan persoalan yang sedang kami hadapi saat
ini dengan segera melaksanakan pembukaan jalan darat,’ desaknya.

Terpisah, Kepala Puskesmas Perawatan Napal Putih, Josen Sibarani, SKM, membenarkan bahwa petugas medis yang ada di lGD sempat melakukan perawatan
kepada korban insiden laka tunggal Molek yang ingin menuju Desa Lebong Tandai.

“Sempat ditangani petugas kita. Dan semuanya tidakada yang dirawat inap. Setelah mendapat pertolongan medis mereka melanjutkan kembali perjalanan ke Lebong Tandai,” demikian Josen. (Oi)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close